Total Tayangan Laman

Senin, 05 Agustus 2013

seri-2 speed offroad

Putaran kedua Kejurnas Speed Offroad GT-Radial Savero Komodo MT 2013 yang berakhir Minggu sore (12/5) berlangsung sukses. Bertempat di Sirkuit Tembong Jaya, Serang Banten, Kejurnas Speed Offroad Seri kedua ini menghadirkan tontonan yang menarik.

Melewati 2 Spesial Stage (SS) pada leg kedua, dari total 4 SS yang digelar di hari terakhir tersebut, menghadirkan tantangan ekstra, karena lintasannya berlumpur akibat hujan deras pada malam sebelumnya.

Memperlombakan 14 kelas, Kejurnas Speed Offroad kali ini menghadirkan 170 peserta yang ikut ambil bagian pada event yang diselenggarakan oleh Lightning Production.

Di putaran kedua ini, dari total lebih dari 20 tim yang mengikuti, Power F Speed Offroad Team berhasil menjadi juara pertama untuk tim, menyusul di peringkat kedua diisi oleh GT-Radial Hasstex. Sementara peringkat ketiga diduduki oleh JF Sulfur Autotech.

Dari empat grup yang dilombakan yakni G1,G2,G3 dan G4, Arif Indiarto pembalap senior di Indonesia dengan co-driver Ikhsan berhasil menjadi juara di G1. Sementara itu, TB Deyang Offroader nasional dengan co-driver Adi Indiarto menempati juara di G2. 

Yang mengejutkan adalah penampilan dari H Syamsuddin Offroader asal Kalimantan Selatan dengan co-driver Michael Mordonius, keduanya berhasil mengalahkan pembalap nasional Rifat Sungkar, dan mereka menjadi juara di G3. Selain itu, Baihaki offroader asal Kalimantan Selatan dengan co-driver Donny juga berhasil menjadi juara di G4.

Sementara itu pada kejuaraan khsusus Champ of the Champ, usai 4 SS kejuaraan nasional yang diperlombakan, para peserta kembali ditantang untuk melewati 2 SS khusus dalam mencari siapa yang tercepat dari 5 besar juara masing-masing grup. 

Setelah melewati 2 SS dengan tantangan yang ekstra, hasil baik akhirnya diraih oleh H Syamsuddin dengan co-driver Michael Mordenius, mereka tampil menjadi yang tercepat dan berhasil menjadi juara pertama.

Posisi kedua ditempati oleh Rifat Sungkar dengan co-driver Indra Prasetyo. Sementara posisi ketiga diisi oleh H Gandhi dengan co-driver Robby offroader asal Majalaya, Jawa Barat.

Rabu, 19 Juni 2013

EVENT OFF-ROAD DJARUM SUPER 4X4 REAL ADVENTURE OFFROAD 2013 Seri I Madiun


JIP - Madiun, 16-17 Maret 2013. Telah berlangsung seri I event Djarum Super 4X4 Real Adventure Off-road 2013 (DS4X4RAO). Lokasi event berlangsung di Gunung Kendil, Pilangrejo, Madiun.
Dihadiri 30 team yang biasa berlaga di event DS4X4RAO. Termasuk peserta dari luar jawa seperti Kalimantan dan Sumatera. Beberapa tim baru pun hadir berlaga untuk mengikuti seluruh seri DS4X4RAO.
Bursa transfer pembalap off-roader pun banyak terjadi di awal seri ini. Beberapa tim besar seperti Khesena dihiasi oleh off-roader asal Yogyakarta. Begitu pun kiprah off-roader lawas seperti Inung Nurfajri, dan Handi Kiatarto kembali ke habitat setelah lama absen.
Yang menarik di seri awal ini adalah hadirnya dua tim yang menggunakan UTV. Yaitu Indonesia UTV Club asal Kalimantan dan Dewi Sakti asal Pati, Jawa Tengah. Kendaraan kecil ini masih mampu bersaing, walaupun masih kerap dilanda kendala durability.
Melia Laundry Sencaki Off-road berhasil merebut juara di seri awal ini. Tim yang baru terbentuk ini mendominasi jalannya lomba.

Jumat, 17 Mei 2013

Kejurnas Speed offroad 2013, h syamsuddin, rifat sungkar, indonesia utv, jhonlin baratama,
H.Syamsuddin dan co-driver Michael Mardonius, offroader sekaligus pemilik Indonesia UTV Club asal Kalimantan Selatan, berhasil merebut Best Overall di seri kedua Kejurnas GT Radial Savero Komodo MT Speed Offroad Championship 2013 di Serang Banten. Ia menyisihkan pembalap ternama Rifat Sungkar.

Dengan kendaraan Polaris UTV yang dimodifikasi penuh bermesin 4 silinder, H.Syamsuddin dan Michael Mardonius menorehkan catatan waktu tercepat 07.50.6 menit dari dua special stage (SS) yang dilombakan pada Minggu sore (12/5) di Sirkuit Tembong Jaya, Serang Banten.

Sementara Rifat Sungkar yang didampingi co-driver Indra Prasetyo dengan mobil Pajero Sport dieselnya harus puas menempati posisi kedua dengan catatan waktu 07.57.7 menit. Posisi ketiga berhasil direbut oleh H.Gandhi dengan co-driver Robby dengan catatan waktu 08.07.1 menit. 

Posisi buncit atau kesepuluh ditempati oleh offroader senior, Hardy Sitorus yang kali ini didampingi oleh co-driver Budi Parama dengan catatan waktu 09.04.6 menit. Pada ajang khusus ini mempertemukan 20 offroader terbaik di empat kelas yang dilombakan.


Tidak hanya itu, H.Syamsuddin juga berhasil menjadi juara pertama di kelas G3.1 sekaligus menjadi juara pertama di G3. Secara keseluruhan dari 4 SS yang diperlombakan, H.Syamsuddin berhasil mencatat waktu tercepat 15 menit 21,5 detik.

Dari total 4 SS yang dipertandingkan di putaran kedua Kejurnas Speed Offroad kali ini, Rifat Sungkar juga mencatat waktu keseluruhan 15 menit 21,5 detik, waktu yang sama dengan H. Syamsuddin. Meskipun mencatat waktu yang sama, Rifat ditempatkan sebagai juara kedua.
Karena berdasarkan peraturan dari panitia, bila ada peserta dengan catatan waktu yang sama, pemenangnya ditentukan berdasarkan siapa yang mencatat waktu tercepat di SS 1. Di SS1, Rifat mencatat waktu 3 Menit 33,9 detik, sedangkan H. Syamsuddin unggul dengan 3 Menit 33 detik. 

“Polaris UTV yang saya kendarai memperlihatkan performa yang jauh melebihi dugaan saya. Kami mampu menandingi peserta lain, terlebih Rifat Sungkar, bahkan  di kelas yang berbeda,” ucap H.Syamsuddin. 
“Kami bersyukur dapat bersaing dan menjadi yang tercepat di kelas, di group maupun best overall. Saya harap saya tetap dapat memperlihatkan hasil yang baik di putaran-putaran berikutnya,” tambahnya.

Rifat Sungkar at Speed Off-Road serang seri II


Hari terakhir putaran kedua Kejurnas GT-Radial Savero Komodo MT Speed Offroad Championship 2013 menghadirkan pertarungan yang sengit, khususnya di kelas G3.1 Free For-All 4 Cylinder.

Menyelesaikan 2 Special Stage (SS), Rifat Sungkar yang mengendarai Mitsubishi Pajero, bersaing ketat dengan H. Syamsuddin dari Kalimantan Selatan yang mengendarai Polaris UTV full-modification bermesinkan 4 silinder.
Hari Sabtu (11/5) malam, hujan mengguyur lintasan di Sirkuit Tembong Jaya, Serang-Banten. Akibatnya, lintasan menjadi basah dan sangat berlumpur. Menghadapi keadaan ini, Rifat bersama co-driver M. Indra Prasetyo menyatakan bahwa selain teknik mengemudi dan penggunaan ban tipe basah, Rifat mengaku tidak menyiapkan strategi atau pengaturan khusus pada kendaraannya.
Di SS3, Rifat Sungkar, berhasil finish dengan mencatat waktu 4 menit 35,3 detik. Di kelas yang sama, H. Syamsuddin dengan kendaraan jenis UTV berhasil mengungguli Rifat dengan selisih waktu 12,1 detik. “Di SS 3, saya mengendarai mobil dengan hati-hati karena lintasannya yang basah dan berlumpur, dan lebih fokus untuk pembiasaan dengan mobil,” jelas Rifat.

Di SS4, kondisi lintasan masih berlumpur. Rifat berhasil memperbaiki catatan waktunya menjadi 3 menit 47,9 detik dan berhasil menjadi yang tercepat di kelas G3.1.  Dari total 4 SS yang dilombakan di putaran kedua Kejurnas Speed Offroad kali ini, Rifat  mencatat waktu keseluruhan 15 menit 21,5 detik, waktu yang sama dengan H. Syamsuddin.






























Meskipun mencatat waktu yang sama, Rifat ditempatkan sebagai juara kedua, karena berdasarkan peraturan dari panitia, bila ada peserta dengan catatan waktu yang sama, pemenangnya ditentukan berdasarkan siapa yang mencatat waktu tercepat di SS 1. Di SS1 kemarin, Rifat mencatat waktu 3 Menit 33,9 detik, sedangkan H. Syamsuddin unggul dengan catatan waktu 3 Menit 33 detik.

“Saya cukup puas dengan hasil yang kami capai kali ini. Persaingan kali ini lebih seru, dan lebih menegangkan dibandingkan seri sebelumnya. Banyak hal yang bisa terjadi di lintasan, tetapi sejauh ini, Mitsubishi Pajero yang saya kendarai tidak mengecewakan saya,” ujar Rifat.



By:bimbim jeepprut
from:Sportku.com

Minggu, 09 Desember 2012

Turut berduka cita...

Masuk Sungai, 4 Offroader Tewas di Malang
 
09 Desember 2012 18:30:32 WIB Reporter : Brama Yoga Kiswara

Malang(beritajatim.com) - Kecelakaan maut merenggut nyawa 4 offroader dalam ajang Majapahit Offroad Adventure (MOA) XV, Minggu (9/12/2012) petang ini.

Korban tewas atas nama Dadang Kustriana (60), warga Perum Dinas PT ILL RT6/RW5, Kelurahan Leces, Probolinggo. Eko Gatot riyadi (50), warga Jalan Panglima Sudirman, Probolinggo. Sri rahayu (50), serta Hj. Silvy (48), warga Jalan Soekarno Hatta, Kota Malang.

Sri Rahayu adalah istri dari Eko Gatot. Keempat korban tewas dalam satu mobil jenis ford ranger warna putih N 9432 R. Dalam mobil yang ditumpangi para korban ini, mendapat nomer peserta 124.

Peserta offroad sendiri, diberangkatkan langsung dari Pendopo Kabupaten Malang oleh Bupati Malang, Rendra Kresna. Finish acara sendiri, berada di Pantai Sendang Biru, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang.

Diduga potong jalur lintasan yang sudah disediakan panitia, kecelakaan tak bisa dihindari."Hasil penyelidikan sementara, korban diduga keluar jalur tanda panah yang sudah disediakan panitia. Sehingga, mobil korban terguling dan masuk kedalam sungai barek," ungkap Kapolsek Gedangan, AKP Z Daud Patty, Minggu (9/12/2012) malam ini.

Sampai berita diturunkan, jasad korban sudah dievakuasi ke RSSA Kota Malang. Mobil korban berikut perlengkapan off road, masih tertahan di Polsek Bantur, lokasi terdekat untuk dilakukan evakuasi oleh Tim SAR.[yog/ted]

Sabtu, 08 Desember 2012

For sale

"For sale, Mesin toyota supra
1jz 2500cc vvti-etcs
I.transmisi/ handel nisan patrol. Shock breker KING SHOCK.10 in. Winch PTO.
Sasis kaki taft gt.

tasikmalaya jawa barat,, mobil siap
tempur. ". Pm ke 0887725958881
085321608881
"For sale, Mesin toyota supra
1jz 2500cc vvti-etcs
I.transmisi/ handel nisan patrol. Shock breker KING SHOCK.10 in. Winch PTO.
Sasis kaki taft gt.

tasikmalaya jawa barat,, mobil siap
tempur. ". Pm ke 0887725958881 
085321608881

IFUNK DNNS DRILLING @CIKUDA-SUMEDANG